Laman

  • Beranda
  • Tentang Kami
  • Kontak
  • Kuliner Semarang
  • Daftar Isi

Monday, 13 March 2017

Martabak Usus Gresik


Saya lahir dan dibesarkan di sebuah kota kecil di Jawa Timur. Namanya kota Gresik. Pasti banyak yang langsung berfikir tentang semen hahaha. Yups... Semen Gresik memang awalnya dari kota Gresik.

Eh.... tapi Gresik juga punya makanan khas loh... bukan hanya semen aja hahahhaa sebenarnya banyak makanan di kota ini yang bikin kangen dan bikin ingin selalu pulang ke sini lagi (eh... benernya kalo pulang tu kangen ama Bapak Ibu atau makanannya ya? hahahaa)


Ada beberapa makanan khas Gresik yaitu
1. Otak-Otak Bandeng
2. Nasi Krawu
3. Pentol Kanji
4. Martabak Usus Bihun
5. Pudak
6. Opak
dan... masih banyak yang lain. 

Dari sekian banyak makanan yg saya sebutkan, yang merupakan makanan favoritku adalah martabak usus bihun. pasti bingung kan? Kebanyakan yg dijual di  adalah martabak manis dan martabak telur.
Martabak telur berisi campuran telur, daging dan daun bawang. Kalo di Gresik martabak bihun adalah martabak mini yang isinya bihun goreng, telur dan usus.

Kalo mau yang versi murah, cuma isi bihun aja. Kalo yang versi agak mahal pakai telur untuk beberapa martabak mini, tapi ada juga versi martabak mini 1 telor untuk 1 buah martabak. trus ada lagi adonan telur+bihun + ditambahin usus (ususnya dibumbuin semacam semur gitu).  dan... bila mau versi pedas, tinggal ditambahkan irisan cabai rawit. Makanan ini dilengkapi dengan sambel petis khas yang adanya cuma di Gresik.


Nah... bingung kan? hahahhaa. 

Ada lagi yang unik. yaitu cara melebarkan adonan kulitnya. Kalo martabak telur. caranya dibanting-banting ke atas meja hingga lebar. Martabak usus gresik caranya beda lagi, kalo yang masih asli banget, yaitu:

Siapkan sebuah piring yang mulus belakangnya, olesi minyak goreng. letakkan adonan kulit. tutup dengan plastik. dan dengan jari tangan, pipihkan adonan ke segala arah hingga tipis dan membentuk lingkaran. kemudian buka plastiknya. isi dengan bahan isian yang sudah disiapkan. lipat dan goreng.




Inget ya, membuatnya satu persatu. sedangkan masing2 orang biasanya membeli 10 buah martabak dengan macam2 spesifikasi. sedangkan kapasitas wajan hanya cukup untuk 3 martabak saja. Bayangkan.....pasti ini yang bikin unik dan membuat antrian panjang yang melelahkan hahahhaaa

Tapi panjangnya antrian tidak menyurutkan semangat antri beli martabak. Tetep aja antri sambil potret-potret prosesnya sebagai pelipur kangen sebelum pulang lagi ke Semarang.

Oiya, jangan menanyakan tentang resepnya ya. karena sampai saat ini saya blm bisa membuatnya sendiri di rumah. mungkin ada yang bisa membagi resepnya?



2 comments:

  1. Save dulu, nanti dicoba :) Nice

    ReplyDelete
  2. Semoga percobaannya nanti sukses ya..... Amin.

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungan dan komentarnya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...